Hatiku Tak Sekuat Baja


Suatu ketika seorang kawan yang sangat dekat denganku, dengan kehidupanku, berceletuk kalau aku adalah orang yang lemah. Bagaimana tidak? Aku sangat mudah untuk berlinangan air mata. Sangat mudah untuk menangis. Tidak hanya menangis ketika berbenturan dengan hal - hal sedih, berkecamuk, tetapi bahkan juga hal - hal yang lucu sekalipun. Aku sangat mudah untuk menangis. 

Entahlah, bagaimana bisa syaraf pusatku ini kok sangat mudah menggerakkan syaraf di indra penglihatan untuk mengeluarkan air mata.


Tetiba saja terlintas dalam benakku, mungkin memang aku orang yang lemah. Sekalipun di luar aku terlihat garang, mudah sekali berderai tawa, terlihat tanpa masalah setiap saat. Oh, sungguh saktinya aku. Bahwa mungkin aku semacam seorang berkepribadian ganda. (Eh tapi bukankah setiap orang demikian?)


"Hidup adalah tentang masalah - masalah, dan perjalanan melewatinya."

Sejatinya manusia hanya akan berkutat dengan dua hal di atas: masalah dan penyelesaian. Bisa kita bayangkan, seorang balita yang sudah harus berhadapan masalah menggerakan syaraf motoriknya untuk bisa berjalan. Seringkali dia menangis karena terjatuh dengan tiba - tiba. Lalu dengan berjalannya waktu, dengan dukungan orangtua dan dorongan dalam dirinya sendiri,  balita dapat berjalan. Dengan sangat baik, bahkan tak lama dia bisa berlari. Tidak puas sampai disitu, tentu ada tingkatan lanjut yang diinginkan oleh setiap manusia sekalipun dia masih balita. Ambillah contoh, setelah puas mampu berjalan, keinginannya berlanjut untuk dapat bersepeda. Dan tentunya, ada keinginan pasti ada kendalanya.


Renungkan, sejak kita kecil, kita sudah bersentuhan dengan masalah dan juga sudah akrab dengan bagaimana penyelesaiannya. Seiring berjalannya waktu, masalah yang kita hadapi semakin besar. Penyelesaian yang dibutuhkan pun tidak terbatas pada hal - hal kecil. Seringnya, butuh nyali atau keberanian untuk menyelesaikannya.


"Dan menurutku, keberanian itu terletak pada pikiran. Dan pikiran erat kaitannya dengan hati."

Hati itu bak samudra. Luasnya tiada tara. Samudra yang bersih, akan begitu indah. Samudra yang bersih, memberikan kehidupan panjang untuk biota laut. Samudra yang bersih, menyenangkan untuk setiap makhluk. Serupa juga dengan hati.


Pikiran sangat bergantung pada kondisi hati. Hati tak bisa terlepas dari bagaimana pikiran kita bekerja. Ketika mungkin dalam suatu masa, kita bertemu dengan seseorang yang telah lama membuat hati tersakiti, pikiran kemudian telah termindset bahwa orang itu buruk, orang itu jahat, tak pantas ditegur sapa, tak pantas ditolong, maka dapat dipastikan hatinya mengeras atau membara. Jika mungkin pikiran tak termindset demikian, bahwa setiap orang pasti pernah berbuat salah, bahwa setiap orang yang salah harus dimaafkan, bahwa setiap orang harus ditolong, maka dapat dipastikan hati benar - benar lembut, tak ada kerak atau bara disana.

Beberapa orang diciptakan dengan pikiran dan hati yang selaras, beberapa pula diciptakan dengan pikiran dan hati yang tak selaras.

Aku sendiri adalah orang dengan golongan kedua, pikiran dan hati yang tak selaras. Ketika aku mengerjakan suatu hal dengan resiko besar, pikiran acapkali menginstruksikan “jalani saja!” tetapi hati berbicara “Oh, bagaimana aku mampu?”

Jika sudah begitu, ALLAH satu - satunya tempatku mengadu. ALLAH adalah pemberi jawaban yang sempurna. Ketika jarakku denganNYA begitu dekat, aku merasakan suatu kemantapan hati yang luar biasa. Hingga aku begitu berani memutuskan suatu hal di luar nalar. Tapi ketika jarakku begitu jauh denganNYA, segala keputusan yang kuambil seringnya egois. Pikiran begitu memberingas. Hatipun jadi semakin tak tertata.

Pikiran yang seringnya liar ini tak selaras dengan hatiku yang mudah melunak. I mean, say I have a brave mind, very brave. I often set my mind to go out from comfort zone. But, how about my heart? Does it sound agree with what I am thinking of?

Kalau sudah begini, aku benar - benar merasa betapa kecil dan tak ada digdayanya aku di antara jagad raya. Kalau sudah begini aku semakin sering datang menjemput ilham. Dan saat begini pula - lah, aku merasa ALLAH benar sayang padaku. Mengujiku pada kata pikiran dan kata hati yang seringnya berlawanan.

Pikiranku terus meliar, mencari kepuasan yang tanpa batas. Tapi seringnya hatiku menjadi suatu alarm. Jika sudah melebihi batas, maka hati akan memberi tanda tersendiri. Entah bagaimana caranya, misal saja menangis. Tiba - tiba.

Persoalan pikiran dan hati memang sangat sulit untuk diuraikan, untuk dicari benang merahnya. Banyak hal yang mempengaruhi keduanya, utamanya pengaruh dari lingkungan. Untungnya, manusia selalu dikaruniai banyak pilihan. Pilih yang baik atau buruk (?).

Kembali dengan celetukan kawanku yang mengatakan aku lemah karena sering menangis. Ini sebenarnya refleks hati. Aku pun juga tidak tahu. Suka aja gitu nangis dengan tiba - tiba, entah lagi seneng, sedih, atau lucu sekalipun.

Berbicara soal hati, siapapun pasti memiliki. Hati yang sedari tadi kuuraikan memiliki maksud: perasaan. Ketika pikiran membuana dengan bebas, tak pernah ada kata puas, maka justru hati-lah yang jadi pengendali.

Satu hal yang perlu kita tahu, hati itu rapuh. Bahwa orang sekaliber preman kota pun, ada saatnya akan menemui suatu keadaan dimana hatinya begitu rapuh, perlu untuk dibimbing. Hatinya begitu rapuh, hingga pikiran tak mampu bekerja normal. Dan bagiku,
"Ketika hatiku tak terbuat dari baja, Allah-lah satu-satunya Dzat yang menguatkan hatiku, lebih dari baja"

Hingga aku yakin pada apa yang dinamakan mukjizat dari masalah dan perjalanan hidup yang tak ada ujungnya. Dan baik hati maupun pikiran, keduanya bisa sama - sama berada di posisi sebagai pengendali atau sebagai  yang dikendalikan.




Posting Komentar

Suggested Article to Read

Trimester Kedua Kehamilan: Milestone yang Menakjubkan

Usia kehamilan 6 bulan. Segar 'kan ya? Sebuah Penyegaran Saya ucapkan terima kasih kepada teman-teman dan khalayak umum yang ...

My Instagram

Copyright © dianyuanitaw.com. Made with by OddThemes